Suku Bajo: Bertaut Hidup Bersama Laut

Halo, Sobat SMP! Indonesia adalah negara dengan sejuta keberagaman, mulai dari keberagaman suku, agama, ras, budaya, adat istiadat, dan masih banyak lagi. Sebagai negara maritim yang 62% luas wilayahnya merupakan laut dan perairan, Indonesia sangat berpotensi memiliki kekayaan akan kearifan lautnya.

Berbicara tentang kearifan laut, terdapat sebuah suku yang hidupnya cukup erat dengan laut. Suku tersebut dikenal dengan nama suku Bajo. Suku Bajo merupakan etnis asal Asia Tenggara yang memiliki karakteristik kemaritiman cukup kental. Saat ini mereka tersebar di beberapa wilayah perairan Sulawesi, Kalimantan Timur, Maluku, Nusa Tenggara, hingga ke pantai timur Sabah (Malaysia) dan Kepulauan Sulu (Filipina).

Pada kesempatan kali ini, kita akan mengupas tentang suku Bajo yang menetap di Taman Nasional Kepulauan Togean. Kepulauan Togean adalah sebuah kepulauan yang terletak di Teluk Tomini, tepatnya berada di wilayah Kabupaten Tojo Una Una, Sulawesi Tengah. Di sinilah suku Bajo hidup dan menetap berdampingan dengan laut.

Seperti yang tadi sempat disinggung, suku Bajo sangat erat kaitannya dengan laut. Rumah mereka kebanyakan berdiri di tepian pantai atau di atas perairan laut dangkal yang dipasang tiang pancang agar terhindar dari gelombang pasang. Dinding rumah suku Bajo berbahan dasar kayu dan atapnya terbuat dari rumbia.

Karena tinggal di perairan laut, kegiatan sehari-hari suku Bajo didukung oleh transportasi air berupa perahu. Perahu-perahu biasanya terparkir di pelataran rumah mereka. Selain sebagai alat transportasi, perahu-perahu juga digunakan oleh masyarakat suku Bajo untuk mencari nafkah. 

Mayoritas mata pencaharian masyarakat suku Bajo adalah nelayan. Mereka mencari ikan dengan cara-cara tradisional seperti memancing menggunakan kail, menjaring, dan juga memanah. Hasil tangkapan akan dijual kepada masyarakat di sekitar pesisir atau pulau terdekat. Selain mencari ikan, sebagian masyarakat suku Bajo juga telah belajar budidaya beberapa komoditas bahari seperti lobster, ikan kerapu, atau udang.

Kehidupan masyarakat suku Bajo yang begitu sederhana dan berkutat pada lingkup bahari terkadang membuat mereka tidak terlalu memerhatikan terkait hal permukiman tetap. Maka dari itu pemerintah mencoba mengimbau mereka dan juga membangun Taman Nasional Kepulauan Togean untuk mengatasi permasalahan permukiman, ekonomi, dan juga pendidikan sehingga bisa lebih memajukan lagi kehidupan masyarakat suku Bajo.

Kini masyarakat suku Bajo banyak yang bersekolah, bahkan hingga ke jenjang perguruan tinggi. Hal tersebut menandakan bahwa kesadaran masyarakat suku Bajo terhadap pentingnya pendidikan telah terbangun. Dengan begitu, diharapkan mereka bisa turut memajukan suku Bajo dan juga masyarakat di sekitarnya.

Dari suku Bajo, kita bisa belajar bagaimana mereka bisa hidup berdampingan dengan lingkungan tanpa merusak dan juga bijaksana dalam mengelola sumber daya. Nilai-nilai tersebut bisa kita implementasikan di kehidupan sehari-hari agar masa depan sumber daya bagi generasi mendatang bisa tetap terjaga dengan baik. Semoga tulisan ini bisa bermanfaat ya, Sobat SMP!

 

Baca Juga  Earth Hour, 60 Menit Berharga untuk Kebaikan Bumi Kita

Penulis: Pengelola Web Direktorat SMP

Referensi: https://petabudaya.belajar.kemdikbud.go.id/Repositorys/suku_bajo/

Scroll to Top