Gangguan Kecemasan Sosial pada Remaja

Halo, Sobat SMP! Remaja merupakan fase kehidupan yang penuh pergolakan emosi, perasaan, dan pikiran. Dalam masa ini, seringkali muncul tantangan psikologis yang dapat mempengaruhi kesejahteraan mental remaja. Banyak penelitian telah menyoroti gangguan kecemasan pada remaja, menunjukkan bahwa masalah ini mulai sering terjadi. Kecemasan dapat berasal dari berbagai penyebab, termasuk tekanan akademis, hubungan sosial, dan perubahan hormon. Gangguan kecemasan pada remaja bukan sekadar gejala biasa, melainkan sebuah kondisi serius yang memerlukan perhatian dan pengobatan yang lebih mendalam.

Di dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders edisi ke-5 (DSM-5) (American Psychiatric Association, 2013), gangguan kecemasan sosial merupakan gangguan kecemasan yang ditandai dengan rasa takut atau kecemasan yang intens terhadap situasi sosial di mana tindakan atau perilakunya akan dievaluasi secara negatif oleh orang lain yang membuatnya merasa malu. Dari hasil survei ini juga membuktikan bahwa gangguan mental yang paling banyak dialami oleh remaja adalah gangguan cemas (gabungan antara fobia sosial dan gangguan cemas menyeluruh) sebanyak 3,7%. 

Remaja dengan gangguan kecemasan sosial ini, seringkali takut dihakimi, diejek, atau dipermalukan di depan orang lain. Mereka cenderung menghindari situasi sosial atau mengalami dengan rasa gugup. Sebagian dari mereka, juga mengalami kecemasan yang berhubungan dengan performa di depan publik seperti berpidato, bertanding olahraga, menari, atau memainkan alat musik di atas panggung. Mereka bisa mengkhawatirkannya selama berminggu-minggu sampai akhirnya menghindari situasi di mana mereka perlu tampil. Hal ini akan sangat mempengaruhi kehidupan profesional mereka. 

Gejala Gangguan Kecemasan Sosial pada Remaja

  1. Takut untuk melakukan aktivitas sehari-hari seperti memulai percakapan, berbelanja, pergi ke sekolah, bertemu orang asing, atau menelpon. 
  2. Penghindaran atau kekhawatiran yang berlebihan terhadap kegiatan sosial seperti, kumpul keluarga, pesta, percakapan kelompok, dan makan bersama orang asing. 
  3. Takut dihakimi atau dikritik orang lain. 
  4. Menghindari melakukan hal-hal yang menurutnya memalukan dan sering khawatir akan terlihat tidak kompeten di depan umum, wajah memerah, berkeringat, dan lain-lain. 
  5. Takut untuk memasuki ruangan yang penuh orang.
  6. Menghindari kontak mata karena kurang percaya diri. 
  7. Berperilaku aneh, misalnya mencuci tangan berkali-kali. 
  8. Cenderung terikat pada sesuatu dan kehilangan kendali
  9. Sering bermimpi buruk karena terlalu banyak berpikir. 
  10. Mulai menyakiti serta menyalahkan diri sendiri. 

Dampak Gangguan Kecemasan Sosial pada Remaja

  1. Melemahkan Sistem Imun Tubuh
    Gangguan kecemasan dapat menyebabkan stres dan hormon yang berlebihan. Meningkatkan detak jantung dan laju pernapasan yang dapat mencegah otak dalam memproduksi lebih banyak oksigen. Ketika remaja sering stres atau cemas, sistem kekebalan tubuh tidak dapat menerima sinyal untuk berfungsi dengan baik.
  2. Menyebabkan Masalah Pencernaan
    Gangguan kecemasan juga dapat mempengaruhi sistem pencernaan dan sistem ekskresi. Saat ketakutan/cemas karena tidak nyaman dapat menyebabkan mual, sakit perut, diare, dan masalah pencernaan lainnya.
  3. Masalah Pernapasan
    Kecemasan juga dapat menyebabkan masalah pernapasan, membuat pernapasan menjadi pendek atau sangat cepat.
  4. Mengganggu Sistem pada Saraf Pusat
    Serangan panik dan gangguan kecemasan biasanya terjadi dalam jangka waktu lama dan dapat menyebabkan otak melepaskan hormon secara tidak teratur. Kondisi ini bisa menjadi lebih umum jika timbul gejala seperti depresi, sakit kepala, dan pusing.
  5. Meningkatkan Risiko Penyakit Kardiovaskular
    Saat mengalami gangguan kecemasan, tak jarang mereka merasakan nyeri dada, jantung berdebar, dan detak jantung yang cepat. 
  6. Menurunkan Kualitas Tidur
    Rasa cemas menghalangi remaja tidak bisa tidur secara nyenyak dan merasa lelah saat bangun di pagi hari.
  7. Mengganggu Saluran Reproduksi

Gangguan kecemasan dapat mempengaruhi kesuburan serta mengganggu siklus menstruasi. Hal ini disebabkan oleh peningkatan kortisol dan penurunan kadar hormon reproduksi. 

Sobat SMP, faktanya, kita sulit mengetahui apa penyebab sebenarnya pada gangguan kecemasan sosial yang kita alami. Oleh karena itu, Sobat SMP bisa segera cari pertolongan profesional, karena semakin lama, maka akan semakin sulit untuk mengatasi situasi tersebut. Mulailah menulis buku harian untuk lebih memahami peristiwa apa yang menyebabkan Sobat SMP stres dan cemas. Pilihlah hal-hal positif yang ingin kalian pikirkan. Hal ini untuk mengurangi dampak gejala berikut yang mungkin terjadi saat kalian merasa cemas.

 

Baca Juga  Pemanfaatan Teknologi Informasi dan Komunikasi Bagi Tenaga Pendidik

Penulis: Pengelola Web Direktorat SMP

Sumber:
https://ditsmp.kemdikbud.go.id/buku-pedoman-kesehatan-jiwa-remaja-jenjang-smp/ 

https://rsj.acehprov.go.id/berita/kategori/artikel/kesehatan-mental-remaja#:~:text=Hasil%20survei%20ini%20juga%20menunjukkan,%2Dtrauma%20(PTSD)%20dan%20gangguan 

https://ayosehat.kemkes.go.id/topik-penyakit/kelainan-mental/gangguan-kecemasan-sosial
https://rsj.acehprov.go.id/berita/kategori/artikel/memahami-gangguan-kecemasan-sosial-pada-remaja 

Scroll to Top